Akuarium Terbesar di Dunia Pecah Ribuan Ikan Mati

Lusi Yulia Irfani

Penulis : Lusi Yulia Irfani
Editor : Asop Ahmad

0

0

Saintek
1671457492448_1671457505

Akuarium Terbesar Pecah

SIAPBELAJAR.COM - World's largest free-standing cylindrical aquarium, Sea Life setinggi 25 meter pecah pada Jumat (16/12). Akuarium raksasa itu terletak di dalam Hotel Radisson Blu di Berlin, Jerman. Akuarium tersebut menampung 1 juta liter air atau setara 364.172 galon air dan merupakan rumah bagi 1.500 ikan eksotis dengan 100 spesies yang berbeda.

Akibat kejadian tersebut, ribuan ikan mati dan satu orang mengalami Luka ringan. Belum diketahui penyebab akuarium besar itu pecah.

Wali Kota Berlin, Franziska Giffey mengatakan "Jika kejadian ini tidak terjadi pukul 05.45 pagi maka kami mungkin kehilangan banyak orang".

AquaDom setinggi 25 meter (82 kaki) digambarkan sebagai tangki silinder terbesar di dunia dan menampung lebih dari seribu ikan tropis, termasuka di antaranya 80 jenis ikan yang ada, yakni ikan blue tang dan clownfish, dua spesies berwarna-warni yang dikenal dari film animasi populer “Finding Nemo”.

“Sayangnya, tidak satu pun dari 1.500 ikan itu yang bisa diselamatkan,” kata Wali Kota Giffey.

Namun, upaya penyelamatan terhadap 400 hingga 500 ikan kecil tambahan yang ditempatkan di akuarium di bawah lobi hotel sempat dilakukan pada Jumat 16 Desember 2022 sore.

Sekarang yang terpenting mengevakuasi ikan-ikan itu dengan cepat, kata Almut Neumann, seorang pejabat kota yang bertanggung jawab atas masalah lingkungan untuk distrik Mitte Berlin, kepada kantor berita Jerman DPA.

Insiden

Ada spekulasi menyebutkan, terjadinya penurunan suhu dingin hingga minus 10 derajat Celcius (14 derajat Fahrenheit) dalam semalam, jadi dalang penyebab retakan pada tangki kaca akrilik, yang kemudian akhirnya meledak karena beratnya air dalam akuarium.

Polisi memastikan bahwa insiden itu bukan diakibatkan oleh suatu serangan. Polisi juga menyebut, sekitar 300 tamu dan karyawan harus dievakuasi dari hotel di sekitar akuarium. Polisi juga mengatakan toko cokelat Lindt dan beberapa restoran di kompleks gedung yang sama, serta garasi parkir bawah tanah di sebelah hotel, mengalami kerusakan akibat insiden tersebut.

Berbagai organisasi, termasuk Kebun Binatang Berlin, menawarkan untuk mengambil ikan yang masih hidup. Operator akuarium Sea Life masih berusaha mendapatkan informasi lebih lanjut mengenai kejadian tersebut dari pemilik AquaDom.

Sandra Weeser, salah seorang anggota parlemen Jerman yang menginap di hotel tersebut, mengatakan dia terbangun karena insiden ledakan besar tersebut dan sempat mengira bahwa itu adalah gempa bumi.

“Ada pecahan (kaca) di mana-mana. Perabotan, semuanya telah dibanjiri air. Ini terlihat seperti zona perang,” kata Sandra.

Disebutkan lebih lanjut, dari keterangan juru bicara dinas pemadam kebakaran setempat, diketahui para ahli keamanan gedung sedang menilai sejauh mana hotel mengalami kerusakan struktural.

Akuarium yang terakhir dimodernisasi pada tahun 2020 ini, merupakan magnet wisata utama di Berlin. Perjalanan lift 10 menit melalui tangki tropis tersebut menjadi salah satu daya tarik utama.

Sebelumnya, akuarium raksasa tersebut dinilai sebagai penjara bagi ratusan ikan oleh kelompok pejuang hak-hak hewan PETA.

“Tragedi buatan manusia ini menunjukkan bahwa akuarium bukanlah tempat yang aman bagi ikan dan kehidupan laut lainnya,” cuitan Twitter PETA.

Komentar (0)

komentar terkini

Berita Terkait

1671457492448_1671457505

Saintek

Akuarium Terbesar di Dunia Pecah Ribuan Ikan Mati

SIAPBELAJAR.COM - World's largest free-standing cylindrical aquarium, Sea Life setinggi 25 meter pecah pada Jumat (16/12). Akuarium raksasa itu terletak di dalam Hotel Radisson Blu di Berlin, Jerman.