Presiden Stanford University Mengundurkan Diri

waktu baca 2 menit
Minggu, 20 Agu 2023 18:11 0 155 Neli Krismawati

SIAPBELAJAR.COM – Marc Tessier-Lavigne telah mengundurkan diri sebagai presiden Stanford University setelah penyelidikan atas penelitiannya sebagai ahli saraf, yang ditugaskan oleh Dewan Pengawas Stanford. Dewan menemukan bahwa data dalam beberapa laporan akademik yang dia tulis telah dimanipulasi. Menurut sebuah laporan oleh panel ilmuwan yang meninjau makalah, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa Tessier-Lavigne mengetahui atau terlibat dalam kesalahan penelitian di laboratoriumnya.

“Panel telah mengidentifikasi bukti manipulasi data penelitian di setidaknya empat dari lima makalah utama yang dipermasalahkan. Tetapi Panel tidak menemukan bukti untuk menyimpulkan bahwa Dr Tessier-Lavigne terlibat, mengarahkan atau mengetahui pelanggaran ketika itu terjadi,” tulis panel dalam sebuah laporan.

Membantah Tuduhan

Saat mengumumkan pengunduran dirinya melalui surat terbuka kepada komunitas Stanford, Marc Tessier-Lavigne membantah tuduhan bahwa dia terlibat dalam penipuan atau kesalahan penelitian terkait makalahnya. Meskipun demikian, dia mengatakan bahwa dia menerima kesimpulan di bidang mana dia bisa bekerja lebih baik dan bertanggung jawab atas pemalsuan data oleh orang lain di labnya, yang dia ulangi dan tidak dia sadari.

Pembuatan Website

Menyusul masalah ini, Tessier-Lavigne mengatakan bahwa dia memutuskan untuk mundur dari jabatannya mulai 31 Agustus namun akan terus bekerja sebagai profesor biologi Stanford. “Stanford lebih hebat dari kami semua. Dibutuhkan seorang presiden yang kepemimpinannya tidak terhalang oleh diskusi semacam itu. Oleh karena itu, saya menyimpulkan bahwa saya harus mundur sebelum kelas dimulai.” tulis Tessier-Lavigne. Dia pun menambahkan bahwa keputusan ini berakar dari rasa hormatnya kepada Universitas dan komunitasnya serta komitmennya yang tak tergoyahkan untuk melakukan apa yang dia yakini demi kepentingan terbaik Stanford.

Merupakan Penulis Utama

Dari 12 makalah penelitian yang diselidiki, Marc Tessier-Lavigne merupakan penulis utama lima di antaranya dan rekan penulis tujuh. Investigasi dipimpin oleh mantan hakim Mark Filip dan lima ilmuwan serta seperti yang dikatakan bahwa laporan itu melibatkan pemeriksaan 50.000 dokumen. Selain itu, laporan tersebut mencakup lebih dari 50 pertemuan dengan individu yang memiliki informasi mengenai skandal tersebut, tujuh di antaranya diadakan dengan Presiden Stanford Tessier-Lavigne.

Peninjauan Ulang Makalah

Kekhawatiran mengenai makalah Tessier-Lavigne yang diterbitkan di beberapa jurnal diangkat kembali pada tahun 2015 di situs web PubPeer. Mereka ditinjau lagi pada tahun lalu, termasuk oleh surat kabar mahasiswa Stanford (the Stanford Daily) yang menunjukkan bahwa diperlukannya penyelidikan yang lebih lanjut.

Marc Tessier-Lavigne adalah ahli saraf yang dihormati, ia menjadi presiden ke-11 Stanford pada September 2016. Stanford University, rumah bagi 20 pemenang Nobel adalah salah satu universitas paling bergengsi di California, Amerika Serikat.

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Komentar Terbaru

Tidak ada komentar untuk ditampilkan.
Pembuatan Website
LAINNYA