Nasib Kurikulum 2013 Dipertanyakan

oleh -3 views
Ilustrasi Kurikulum 2013
Arrief Ramdhani
Ilustrasi Kurikulum 2013
Ilustrasi Kurikulum 2013

SATU pekan setelah pelantikan kabinet Presiden Joko Widodo, guru-guru di berbagai daerah mulai menagih janji-janji Presiden Joko Widodo yang tertuang dalam sembilan agenda perubahan atau Nawa Cita. Guru mulai mempertanyakan nasib pelaksanaan Kurikulum 2013 karena salah satu janjinya ialah menata kembali kurikulum pendidikan nasional.
Ketua Umum Pengurus Besar Persatuan Guru RI (PGRI) Sulistiyo mengemukakan itu di ruang kerjanya, di Jakarta, Selasa (4/11). Guru gusar dan mempertanyakan janji itu karena masih nyatanya sejumlah masalah terkait pelaksanaan Kurikulum 2013. Buku teks pegangan guru dan murid, misalnya, tak kunjung sampai di sejumlah sekolah.

”Kami terima banyak pesan dari guru tentang hal ini. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan harus mengambil sikap tentang nasib Kurikulum 2013,” tutur Sulistiyo.

Kejelasan informasi penting karena sekolah mulai mempersiapkan diri dan anak didiknya menghadapi ujian nasional (UN), April 2015. Sekolah mempunyai tradisi membiasakan anak didik berlatih soal yang ada dalam kisi-kisi UN.

”Visi misi itu bukan main-main. Saatnya memenuhi janji ketika kampanye,” ujarnya.
Lemah di TIK

Pelaksanaan Kurikulum 2013 terganjal guru yang tak optimal menerapkan pendekatan tematik integratif dan partisipatif. Sulistiyo mengatakan, sebagian guru kesulitan menerapkan model tematik integratif.

Pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi (TIK) sebenarnya dapat membantu guru menerapkan metode itu. Namun, sebagian guru tidak bisa memanfaatkan TIK. ”Ada kebutuhan guru untuk mengakses informasi,” ucapnya.

Untuk meningkatkan pemanfaatan TIK, sejak Juli lalu, PGRI bekerja sama dengan Intel Indonesia memberikan pelatihan TIK kepada 10.000 guru anggota PGRI di delapan kota. Corporate Affairs Director Intel Indonesia Deva Rachman menjelaskan, materi pelatihan, antara lain, adalah kolaborasi, literasi media, berpikir kritis, kemampuan komunikasi, dan kemampuan menyelesaikan masalah.(edukasi.kompas.com)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.