Mahasiswa India Diizinkan Tinggal di Kanada

waktu baca 2 menit
Jumat, 23 Jun 2023 18:40 0 133 Neli Krismawati

SIAPBELAJAR.COM – Menurut Menteri Imigrasi Kanada, Sean Fraser, mahasiswa India yang menghadapi deportasi dari Kanada atas dugaan surat masuk universitas palsu akan diizinkan untuk tinggal di negara itu jika penyelidikan menunjukkan bahwa mereka telah menjadi korban penipuan oleh konsultan yang tidak sah. “Mahasiswa internasional yang merupakan pendaftar asli yang datang ke Kanada untuk belajar dan menjadi korban penipuan akan diberikan izin untuk tetap tinggal di Kanada,” kata menteri.

Dalam konferensi pers di Ottawa pada hari Rabu, 14 Juni, Fraser mengatakan pemerintah bertujuan untuk mengidentifikasi mereka yang bertanggung jawab atas aktivitas penipuan dan tidak menjatuhkan hukuman kepada mereka yang mungkin telah menjadi korban penipuan. Dia mengumumkan bahwa kementerian telah mengambil langkah-langkah untuk mengatasi masalah ini dengan membentuk satuan tugas untuk bekerja dengan IRCC dan Badan Layanan Perbatasan Kanada atau Canada Border Services Agency (CBSA) untuk mengidentifikasi para korban penipuan.

Individu yang ditemukan oleh satuan tugas telah benar-benar menjadi korban penipuan akan diberikan izin tinggal sementara serta akan dibebaskan dari larangan masuk kembali selama lima tahun di Kanada. Menteri mengatakan bahwa pihak berwenang percaya adanya aspek penipuan yang signifikan dan bahwa pelaku kejahatan tertentu yang biasa mengambil keuntungan dari mahasiswa akan menanggung konsekuensi hukum Kanada atas perilaku yang telah mereka perbuat.

Protes Mahasiswa India

Pembuatan Website

Pengumuman tersebut muncul setelah ratusan mahasiswa India melakukan protes di Kanada, yang menyerukan pihak berwenang untuk mencabut perintah deportasi dan menjelaskan bahwa mereka telah ditipu oleh agen konsultasi imigrasi mereka yang memberi mereka surat penerimaan palsu.

“Para pendaftar sejati yang telah berada dalam masa ketidakpastian, kami memahami dampak dari proses ini terhadap kesehatan mental Anda dan tantangan yang Anda hadapi serta kami pun ingin memberikan solusi,” kata menteri.

Fraser juga mengatakan bahwa mereka yang telah dideportasi dari Kanada akan memiliki akses ke pemulihan yang sama dengan mahasiswa internasional lainnya yang tetap tinggal di negara tersebut.

Mencapai Ratusan Mahasiswa

Jumlah pasti mahasiswa yang dideportasi belum diberikan, namun menteri menyebutkan bahwa puluhan orang telah terpengaruh. Dia menambahkan bahwa jumlahnya bisa mencapai beberapa ratus setelah lebih banyak kasus diselidiki.

Lebih dari 700 mahasiswa India, sebagian besar dari Punjab telah diberitahu untuk meninggalkan Kanada setelah surat penerimaan universitas mereka ditemukan palsu. Penipuan terungkap saat mahasiswa mengajukan pendaftaran untuk tinggal permanen di Kanada. Sebagian besar mahasiswa memulai studi mereka di Kanada pada tahun 2018 dan 2019. Banyak yang telah menyelesaikan pendidikan mereka dan bekerja di Kanada.

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

LAINNYA