Kemendikbud Kaji Ulang Pendidikan Sejarah

oleh -4 views
Ilustrasi (bukubsebengkulu.blogspot.com)
Arrief Ramdhani
Ilustrasi (bukubsebengkulu.blogspot.com)
Ilustrasi (bukubsebengkulu.blogspot.com)

KEMENTERIAN Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) tengah mengkaji ulang pendidikan sejarah untuk masuk ke dalam kurikulum mendatang agar memasukkan lebih banyak hikmah di balik peristiwa sejarah.
“Tiga hari lalu, saya menugaskan satu orang khusus untuk me-reviewcara penyampaian pendidikan sejarah,” ujar Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Anies Baswedan, Kamis (19/2).

Menurut Anies, pendidikan sejarah selama ini seperti daftar peristiwa perang. Selain itu, pahlawan yang masuk dalam buku sejarah masih selektif.

banner 728x90

“Yang perlu didorong adalah apresiasi di balik peristiwa yang terjadi dalam sejarah. Dalam buku sejarah, perang Diponegoro itu hanya terjadi lima menit kalau dibaca,” ungkapnya.

Dalam pendidikan sejarah, kata Anies, tidak hanya perlu mencantumkan kapan dan siapa saja yang hadir dalam sejarah. Saat pendidikan hanya menghadirkan peristiwa sejarah seperti kilasan peristiwa, maka pendidikan tidak akan mampu memunculkan apa yang dirasakan tokoh sejarah.

“Saya ingin mendorong agar kita belajar dari hikmah yang muncul, ” ungkapnya.

Dengan memunculkan hikmah di balik sejarah, Anies menilai rasa kewarganegaraan dan nasionalisme akan timbul.

“Sejarah itu untuk memunculkan kesadaran kolektif yang menimbulkan rasa keindonesiaan,” ungkapnya. (republika.co.id)