Kemanag Akan Kembangkan Potensi Ekonomi di 300 Pesantren

oleh -32 views

Puslitbang Pendidikan Agama dan Keagamaan (Penda) Balitbang Diklat Kementerian Agama menyusun Peta Potensi Kelembagaan Pesantren. Hal tersebut diawali dengan pembahasan instrumen pengembangan potensi ekonomi pesantren.

“Wokshop ini bertujuan mematangkan konsep instrumen pengembangan potensi ekonomi pesantren. Instrumen itu akan digunakan untuk pemetaan pesantren berdasarkan peran dalam dakwah dan pemberdayaan masyarakat,” kata Kepala Puslitbang Penda Hj Sunarini dalam Workshop “Penyusunan Peta Potensi Kelembagaan Pesantren” di Depok, Jawa Barat, Kamis (22/4/2021).

PERKEMBANGAN VIRUS CORONA

Berita Selengkapnya

Menurut Rini, pihaknya tahun ini diminta oleh Direktorat Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren (PD Pontren) Direktorat Jenderal Pendidikan Islam (Ditjen Pendis) Kemenag untuk memilih 300 pesantren yang akan dikembangkan potensi ekonominya.

“Untuk fungsi pemberdayaan, kita memiliki 13 variabel untuk memilih 300 pesantren. Nah, untuk kesesuaian proses dan mematangkan instrumennya, kami mengundang pihak Direktorat PD Pontren untuk ikut membahasnya,” ungkapnya.

Draf instrumen pengembangan potensi ekonomi pesantren dipaparkan oleh Koordinator Bidang Keagamaan Puslitbang Penda Husen Hasan Basri. “Setidaknya ada 13 indikator yang akan menjadi panduan kita untuk memilih 300 dari 6000 pesantren, atau jika dijumlah dengan data terkini, yakni 11 ribu pesantren yang sudah mengisi e-kuesioner. Nanti dari 300 itu akan diperas lagi menjadi 100 yang akan diumumkan pada Hari Santri tahun 2021,” kata Husen.