Departemen Pendidikan Pastikan Pelunasan Pinjaman Mahasiswa Segera Dimulai

waktu baca 2 menit
Kamis, 1 Jun 2023 19:49 0 275 Neli Krismawati

SIAPBELAJAR.COM – Departemen Pendidikan Amerika Serikat telah mengkonfirmasi bahwa peminjam pinjaman pelajar harus segera mulai membayar kembali pinjaman mereka setelah jeda pembayaran selama tiga tahun. Tanggal pasti kapan pembayaran akan dimulai masih belum pasti karena bergantung pada keputusan Mahkamah Agung tentang rencana pengampunan pinjaman mahasiswa.

Namun, pada pekan lalu, Menteri Pendidikan, Miguel Cardona mengatakan bahwa pembayaran pinjaman mahasiswa akan dilanjutkan 60 hari setelah Mahkamah Agung memutuskan rencana keringanan utang mahasiswa Administrasi Biden-Harris atau 60 hari setelah 30 Juni. Hal itu berarti bahwa peminjam mungkin harus mulai membayar pinjaman mahasiswa mereka pada bulan Agustus atau September.

“Kami menyampaikan bahwa setelah keputusan Mahkamah Agung dibuat, pembayaran pinjaman akan dimulai dalam waktu 60 hari sejak keputusan tersebut,” kata Cardona pada hari Selasa.

Beberapa hari yang lalu, Cardona bersaksi di depan Komite Senat untuk Alokasi, di mana dia juga mengonfirmasi pembayaran akan dilanjutkan selambat-lambatnya 30 Juni, namun ia menambahkan bahwa Departemen juga menunggu keputusan pengadilan atas rencana tersebut.

Pembuatan Website

Pengampunan Pinjaman Layanan Public

Pada awal bulan ini, Departemen Pendidikan Amerika Serikat mengumumkan telah menyetujui $42 miliar atau Rp629,5 triliun dalam Pengampunan Pinjaman Layanan Publik atau Public Service Loan Forgiveness (PSLF) untuk lebih dari 600.000 peminjam sejak Oktober tahun lalu. Selain itu, Departemen mengatakan perbaikan akan dilakukan pada Alat Bantuan PSLF, yang dapat digunakan peminjam untuk mengajukan rencana pengampunan pinjaman mahasiswa.

“Sampai saat ini, tim Biden-Harris telah memenuhi janji itu untuk lebih dari 615.000 guru, perawat, pekerja sosial, anggota layanan dan pegawai negeri lainnya dengan menyetujui pengampunan utang pinjaman mahasiswa gabungan sebesar $42 miliar atau Rp629,5 triliun,” kata Cardona dalam pernyataan yang dikeluarkan pada awal Mei.

Pembekuan Pembayaran Pinjaman

Mantan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, membekukan pembayaran pinjaman pelajar federal pada Maret 2020 sebagai bantuan pandemi. Sejak saat itu, kedua administrasi memperpanjang jeda pembayaran sebanyak delapan kali.

Pro-Kontra Pembatalan Pinjaman Mahasiswa Federal

Sebagai calon presiden, Joe Biden berjanji untuk membatalkan pinjaman mahasiswa federal hingga $10,000 atau Rp149,9 juta untuk setiap peminjam. Namun, beberapa tuntutan hukum memblokir rencana keringanan utang, menentang otoritas Presiden untuk membatalkan jutaan dolar di bawah Undang-Undang Tahun 2003 yang disebut Undang-Undang Peluang Bantuan Pendidikan Tinggi untuk Mahasiswa.

Pada 28 Februari 2023, Mahkamah Agung mendengar argumen lisan dalam dua kasus yang menghalangi rencana tersebut. Mayoritas konservatif pengadilan tampak skeptis terhadap legalitas rencana Biden untuk menghapus lebih dari $400 miliar atau Rp5,9 kuadriliun utang mahasiswa dalam 30 tahun ke depan.

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

LAINNYA