Kemendikbudristek Akan Gelar Program PPM 3 di Tahun 2023

Udan Muhdiana

Penulis : Udan Muhdiana
Editor : Asop Ahmad

0

0

Belajar
1674141599718_1674141657

Plt. Dirjen Diktiristek), Kemendikbudristek, Nizam

SIAPBELAJAR.COM - Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) pada tahun ini akan menyelenggarakan program Pertukaran Mahasiswa Merdeka angkatan ketiga (PMM 3). Program pertukaran mahasiswa dalam negeri yang menjadi bagian dari kebijakan Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) ini memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk mendapatkan pengalaman studi yang unik selama satu semester sekaligus mengeksplor keragaman nusantara, yang diakui dengan rekognisi pembelajaran senilai 20 sks.

“Kita tahu program Kampus Merdeka pada esensinya adalah menyiapkan lulusan perguruan tinggi agar bisa menjadi yang terbaik dari dirinya. Melalui PMM mahasiswa berkesempatan membangun persahabatan nusantara sekaligus menimba ilmu, menggali pengalaman dari kampus-kampus tujuan,” terang Pelaksana tugas Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi (Plt. Dirjen Diktiristek), Kemendikbudristek, Nizam.

Hal ini ia sampaikan pada kegiatan Sosialisasi Teknis Pendaftaran bagi Calon Perguruan Tinggi Penerima PMM 3 yang diselenggarakan secara daring bagi PT regional Indonesia Barat, Selasa (17/1) melalui kanal Youtube Pertukaran Mahasiswa Merdeka. Sosialisasi selanjutnya juga akan diselenggarakan bagi PT regional Indonesia Tengah dan Indonesia Timur pada Rabu (18/1) dan Kamis (19/1) mendatang.

Selain memberi manfaat bagi mahasiswa, menurut Nizam program PMM juga membawa dampak positif bagi perguruan tinggi penerima. Kehadiran mahasiswa dari seluruh pelosok nusantara menciptakan suasana dan lingkungan belajar yang unik dan dinamis.

Salah satu keunikan dari program PMM yang diluncurkan pada tahun 2021 silam adalah kurikulum khusus bernama Modul Nusantara. Kurikulum ini menjembatani ruang jumpa antarmahasiswa untuk mengeksplorasi keragaman Indonesia melalui kegiatan Kebinekaan, Inspirasi, Refleksi, dan Kontribusi Sosial. Nizam berharap, program ini dapat benar-benar mewujudkan Bineka Tunggal Ika, keberagaman, dan semangat merah putih yang akan mengokohkan persatuan dan kesatuan bangsa.

Keterlibatan Vokasi

Salah satu kebaruan dari PMM 3 adalah keterlibatan Perguruan Tinggi Penyelenggara Pendidikan Vokasi (PTPPV) yang untuk pertama kalinya akan ikut ambil bagian sebagai Perguruan Tinggi (PT) Penerima maupun PT Pengirim.

Direktur Jenderal Pendidikan Vokasi (Dirjen Diksi), Kiki Yuliati, menerangkan bahwa pembelajaran dalam program Pertukaran Mahasiswa Merdeka memberikan tantangan dan kesempatan yang unik bagi mahasiswa vokasi untuk mengembangkan kreativitas, kapasitas, kepribadian, dan serta kemandirian mereka dalam mencari dan menemukan pengetahuan melalui pengalaman di lapangan.

“Mahasiswa vokasi kami harapkan dapat memiliki pengalaman belajar di luar kampusnya sehingga mereka mengikuti pembelajaran di ruang pembelajaran yang tidak terbatas. Mereka dapat melakukan interaksi yang erat antara vokasi dengan dunia kerja, antara vokasi dengan masyarakat, dan kami harapkan para peserta PMM ikut mewarnai budaya dan peradaban Indonesia,” katanya.

Pada tahun ini, PMM menyiapkan kuota bagi 150 PT Penerima. Angka ini menunjukkan kenaikan karena PMM 2 tahun 2022 lalu yang melibatkan 138 PT Penerima di 30 provinsi dari 194 PT yang mendaftar.

Periode pendaftaran PT Penerima dibuka mulai tanggal 11 Januari hingga 8 Februari 2023. Untuk mendaftar PMM 3, Perguruan Tinggi calon peserta dapat mengakses laman https://pmm.kampusmerdeka.kemdikbud.go.id/. Adapun pendaftaran bagi mahasiswa calon peserta program PMM 3 akan diumumkan kemudian.

“Kami membuka kesempatan untuk perguruan tinggi, dosen, dan mahasiswa, untuk bergabung dalam program PMM 3 agar dapat bersama merayakan kebinekaan di Indonesia. Harapan kami Perguruan Tinggi Bapak Ibu yang hadir pada kesempatan kali ini segera mendaftar sebagai PT penerima PMM 3 dan membuka kuota sebanyak-banyaknya bagi mahasiswa inbound untuk belajar di perguruan tinggi Bapak Ibu sekalian,” ucap Kepala Program Pertukaran Mahasiswa Merdeka dan Kampus Mengajar, Asri Aldila Putri.

Komentar (0)

komentar terkini

Berita Terkait

1674218827251_1674218856

Belajar

Calon Mahasiswa KIP Kuliah Akan Didampingi 5.133 Relawan

SIAPBELAJAR.COM- Sebanyak 5.133 relawan Kartu Indonesia Pintar (KIP) Kuliah Merdeka tahun 2023 resmi akan melakukan tugasnya hingga Agustus mendatang. Lebih dari lima ribu relawan ini akan melakukan s
1674141599718_1674141657

Belajar

Kemendikbudristek Akan Gelar Program PPM 3 di Tahun 2023

SIAPBELAJAR.COM - Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) pada tahun ini akan menyelenggarakan program Pertukaran Mahasiswa Merdeka angkatan ketiga (PMM 3). Progra
1673393693739_1673393716

Belajar

Peresmian Gedung Pusat Unggulan Teknologi, Dukungan Bagi Kampus Makin Berkarya

SIAPBELAJAR.COM - Direktur Jenderal Pendidikan Vokasi (Dirjen Diksi), Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek), Kiki Yuliati, meresmikan Gedung Laboratorium Terpadu
1672833992166_1672834117

Belajar

Acer Indonesia Berikan Hibah Laptop untuk Talenta Berprestasi

SIAPBELAJAR.COM - Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) memberikan apresiasi kepada dunia usaha dan dunia industri yang telah mendungkung dalam pengembangan tale
1668296154440_1668296175

Belajar

Kemendikbudristek Gelar Pelatihan Fasilitator Ibu Penggerak Tri Sentra Pendidikan

SIAPBELAJAR.COM - Untuk mewujudkan sumber daya manusia (SDM) unggul di masa mendatang, peran tri sentra pendidikan sangat dibutuhkan. Tidak hanya sekolah, namun orang tua dan masyarakat menjadi pentin