Asah Insan Vokasi Sambut Industri 4.0.

oleh -2 views

Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek), melalui Direktorat Jenderal Pendidikan Vokasi dan Direktorat Mitras DUDI, memfasilitasi para insan vokasi untuk mengasah kemampuannya menyambut industri 4.0.

Salah satu wujud fasilitasnya adalah Program Bridging Course Vokasi tahun 2021 yang menjadi jembatan bagi para insan vokasi meraih karier yang gemilang di masa depan. Program yang fokus pada peningkatan kompetensi dalam berbahasa Inggris ini, merupakan wujud dukungan Kemendikbudristek untuk insan vokasi mempersiapkan diri menyambut era industri baru tersebut.

PERKEMBANGAN VIRUS CORONA

Berita Selengkapnya

Kepala Pusat Layanan Pembiayaan Pendidikan Kemendikbudristek, Abdul Kahar, menyebut, pada masa mendatang akan lahir beberapa jenis pekerjaan baru yang membutuhkan kompetensi baru, satu di antaranya adalah pemanfaatan teknologi.

Abdul Kahar mengatakan, melalui Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP), negara berkomitmen untuk mendukung peningkatan kualitas dan kapasitas insan vokasi melalui pemberian beasiswa untuk menempuh pendidikan pada perguruan tinggi dalam negeri maupun luar negeri. “Pada tahun 2021 ini Kemendikbudristek dan LPDP bekerja sama meluncurkan Merdeka Belajar Episode 10, perluasan program LPDP dalam wadah Beasiswa Pendidikan Indonesia,” tuturnya.

Kahar menjelaskan, salah satu program beasiswa hasil kerja sama antara Kemendikbudristek dan LPDP adalah Program Bridging Course Vokasi Tahun 2021. Program ini merupakan program kursus intensif persiapan/pembekalan kompetensi bahasa dan akademik pendukung terstruktur untuk insan vokasi agar mampu memenuhi persyaratan untuk diterima di jenjang pendidikan yang lebih tinggi pada perguruan tinggi di luar negeri.

Program ini ditujukan untuk dosen dan nondosen mencakup guru dan tenaga kependidikan SMK; instruktur LKP; widyaiswara di lingkungan Ditjen Diksi; maupun masyarakat umum yang memiliki kontribusi langsung pada pendidikan vokasi dan berencana melanjutkan studi S2/S3 ke luar negeri.

Melalui program ini insan vokasi mendapatkan penguatan kemampuan Bahasa Inggris dan keterampilan akademik pendukung yang diselenggarakan secara terstruktur serta pendampingan-pendampingan profesional agar bisa mendapatkan Letter of Accaptance (LoA) pada perguruan tingga impiannya, sehingga ketersediaan insan vokasi yang memenuhi kualifikasi untuk melanjutkan studi ke program S2/S3 dapat meningkat.

Abdul Kahar mengungkapkan, jumlah pengaju beasiswa dosen vokasi ke LPDP masih kurang dari kuota yang disediakan. Kahar memaparkan jumlah dosen vokasi yang mengajukan beasiswa studi lanjutan (S2 dan S3) ke universitas dalam negeri adalah 164 pendaftar dari kuota 300 pendaftar. Sedangkan dosen vokasi yang mendaftar untuk studi lanjutan ke luar negeri hanya 42 pendaftar dari kuota 250 pendaftar.

“Dari data di sistem, saya melihat kendala teman-teman adalah bahasa. Kemampuan berbahasa Inggris mereka masih kurang sehingga mereka tidak percaya diri. Ini persoalan yang mendasar sehingga saya menyambut baik apa yang dilakukan oleh teman-teman Ditjen Pendidikan Vokasi,” ungkap Kahar.

Abdul Kahar juga memberikan apresiasi terhadap Program Bridging Course Vokasi. Kahar menilai Program Bridging Course Vokasi bisa membantu meningkatkan kemampuan berbahasa Inggris para insan vokasi.