Ternyata Ini 5 Pola Asuh Dasar untuk Mendidik Anak

Friday 22 June 2018 , 10:15 AM

Ilustrasi (edukasi.kompas.com)

ORANGTUA  pasti mengharapkan anak-anakdapat berhasil, berprestasi, dan memiliki perilaku yang positif. Orangtua akan selalu memberikan yang terbaik yang bisa diberikan kepada anaknya. Namun demikian,dalam mendidik anak, orangtua juga perlu memberikan pendidikan dalam rumah yang tepat  agar anak-anaknya dapat tumbuh dan berkembang seperti sesuai dengan kemauan dan kemampuan yang dimilikinya.

Berikut beberapa hal dasar yang perlu orangtua ketahui dalam mendidik anak, seperti yang disusun :

Semua anak adalah anak yang cerdas

Orangtua harus meyakini bahwa semua anak adalah anak yang cerdas tanpa terkecuali. Orangtua harus jeli dalam mengenali potensi kecerdasan yang ada di dalam diri anak sehingga dapat memberikan stimulus yang tepat.

Semakin dini orangtua mengetahui potensi yang dimiliki anak, kemampuan anak akan semakin tereksplor dan berkembang.Howard Gardner, psikolog dari Universitas Harvad mengemukakan bahwa seharusnya setiap orangtua mengembangkan kecerdasan sesuai kecerdasan yang dimiliki anak yaitu kecerdasan verbal-linguistik, kecerdasan logika-matematika, kecerdasan visual-spasial, kecerdasan kinestetik, kecerdasan musikal, kecerdasan interpersonal, kecerdasan intrapersonal, kecerdasan naturalis, dan kecerdasan eksistensial.

Setiap anak memiliki cara memproses informasi yang berbeda

Setiap anak memiliki cara yang berbeda dalam memproses informasi. Orang tua perlu mengetahui gaya belajar anak untuk memproses informasi karena masing-masing anak memiliki gaya belajar yang berbeda-beda. Idealnya anak tidak dapat dipaksa untuk belajar dengan suasana dan cara yang diinginkan oleh orangtua. Apabila tetap dipaksa hasilnya dapat tidak maksimal dan informasi yang diberikan tidak diterima dengan baik oleh anak.

Setiap anak adalah baik

Dalam mendidik anak orangtua harus selalu berprasangka baik kepada anak dan selalu berkata positif. Orangtua diharapkan menghindari label negatif yang diberikan  kepada anak seperti, anak nakal, anak bodoh, anak pembangkang, dll.

Setiap anak berhak untuk memilih

Berikan anak arahan dan bukan membatasi  apa yang harus dilakukan anak.  Selain itu orangtua dapat memberikan pilihan yang dapat dilakukan anak bukan mendikte apa yang harus dilakukan sesuai keinginan orangtua. Membatasi dan mendikte perilaku anak  sama halnya dengan menutup potensi yang ada dalam diri mereka.

Orangtua perlu untuk selalu memberikan apresiasi terhadap sekecil apapun usaha yang dibuat oleh anak sekalipun menurut orangtua hasilnya kurang memuaskan.  Apresiasi yang diberikan tidak perlu berupa barang, dapat dengan pujian, menepuk pundak anak, memeluk anak, mengajak anak tos, dll. Bentuk apresiasi yang sederhana tersebut dapat membuat anak merasa dihargai dan diperhatikan oleh orangtua, menjaga kepercayaan diri anak, dan membuat anak ingin berusaha lebih baik lagi.(liputan6.com)

 

Comments are closed.